Asupan Mikronutrien: Rahasia Dukung Perkembangan Kecerdasan Anak

Efa Trapulina - Selasa, 13 Februari 2024
Gizi mempengaruhi kemampuan kognitif seorang anak karena otak membutuhkan nutrisi baik makro maupun mikronutrien yang cukup untuk dapat berkembang (Foto: Ilustrasi/Freepik)
Gizi mempengaruhi kemampuan kognitif seorang anak karena otak membutuhkan nutrisi baik makro maupun mikronutrien yang cukup untuk dapat berkembang (Foto: Ilustrasi/Freepik)
A A A

Seperti Moms dan Dads tahu, teknologi kini kian pesat. Inovasi, termasuk salah satunya kecerdasan buatan atau AI (Artificial Intelligence) pun bermunculan dan makin luas digunakan. Kondisi ini menimbulkan kekhawatiran tersendiri bahwa di masa depan mesin akan menggantikan pekerjaan manusia.

Tak sedikit orangtua cemas akan hal itu. Mereka berpikir apakah anaknya akan mampu bersaing untuk memperoleh lapangan pekerjaan yang baik di kemudian hari. Kekhawatiran ini cukup beralasan, mengingat data Program for International Student Assessment (PISA) tahun 2022 menyebutkan bahwa anak Indonesia memiliki nilai lebih rendah dibandingkan rerata seluruh dunia baik di bidang matematika, membaca, dan sains.

Manfaat Asupan Mikronutrien

Lantas, apa yang perlu dilakukan orangtua agar anak siap menghadapi tantangan di masa depan? dr. Herbowo Agung F Soetomenggolo, Sp.A(K), dokter spesialis anak Konsultan Neurologi yang berpraktik di RSIA Bunda Jakarta mengatakan, “Orangtua perlu mempersiapkan anak sejak dini yaitu dengan memastikan perkembangan kognitif yang optimal khususnya di 1.000 hari pertama kehidupan (1.000 HPK).”

80 persen perkembangan otak manusia, terang dr. Herbowo, terjadi di masa 1.000 HPK, dan 20 persen sisanya terjadi hingga dewasa. Untuk mengoptimalkan perkembangan otak, gizi memegang peranan yang penting.

dr. Herbowo Agung F Soetomenggolo, Sp.A(K)
dr. Herbowo Agung F Soetomenggolo, Sp.A(K)

Penelitian menunjukkan bahwa gizi mempengaruhi kemampuan kognitif seorang anak karena otak membutuhkan nutrisi baik makro maupun mikronutrien yang cukup untuk dapat berkembang. “Walaupun sering dikesampingkan, peran mikronutrien justru sangat penting dalam perkembangan otak dan kognitif. Asupan mikronutrien yang cukup, dapat mencegah defisit kognitif dan masalah perkembangan jangka panjang,” ucap dr. Herbowo.

Perlu diingat, masing-masing mikronutrien mempunyai fungsi yang berbeda-beda. Zat besi, penting untuk pembentukan darah merah yang berfungsi mengangkut oksigen ke otak. Selain itu zat besi berguna dalam pembentukan selubung saraf. Zink mendukung pengiriman sinyal untuk pembelajaran dan ingatan. Vitamin B kompleks (B6, B9, B12) diperlukan untuk pembentukan neurotransmitter, senyawa kimia yang mentransmisikan sinyal antar sel saraf dan berperan penting dalam pengolahan daya ingat dan peningkatan fungsi otak. Antioksidan seperti vitamin E dan C melindungi sel otak dan mendukung kesehatan kognitif jangka panjang. Kolin memiliki peran penting dalam fungsi otak seperti memori dan pembelajaran.

MPASI Fortisikasi

Lebih lanjut, dr. Herbowo menyampaikan bahwa pada anak usia 6 bulan ke atas, pemenuhan makronutrien dan mikronutrien sangat bergantung pada ASI dan makanan pendamping ASI (MPASI). “Orangtua dapat memberikan MPASI dalam bentuk MPASI buatan rumah, MPASI fortifikasi kemasan atau kombinasi keduanya,” anjur dr. Herbowo yang juga berpraktik di RSU Hermina Jatinegara ini.   

Tidak hanya pertumbuhan fisik, sejumlah penelitian juga menunjukkan dampak positif MPASI fortifikasi terhadap perkembangan kognitif anak. Penelitian di Cina mengungkapkan bahwa memberikan ASI dan memperkenalkan MPASI khususnya yang diperkaya zat besi, secara tepat waktu sesuai dengan rekomendasi WHO, berperan dalam meningkatkan perkembangan kognitif yang lebih baik.

MPASI fortifikasi memiliki keunggulan selain mudah dibuat, juga memiliki kandungan makronutrien dan mikronutrien yang terukur dan sudah disesuaikan usia. Kandungan mikronutrien seperti zat besi, zink, vitamin B kompleks, C, E dan kolin bahkan sudah diperhitungkan dengan baik. Hal ini membuat kebutuhan anak relatif akan terpenuhi dan akan membuat perkembangan otak anak akan lebih optimal.

Selain itu tekstur MPASI fortifikasi juga dibuat sesuai dengan usia sehingga lebih aman untuk dikonsumsi. MPASI fortifikasi tidak diperbolehkan mengandung pengawet, perisa dan pewarna serta tidak boleh memiliki kadar kandungan gula dan garam yang tinggi. Hal ini membuat MPASI fortifikasi bisa menjadi pilihan yang aman, nyaman, dan dapat memenuhi kebutuhan mikronutrien anak sehingga dapat membantu perkembangan kognitif seorang anak.

Kids Zone
Zona di mana buah hati Anda dapat menikmati kisah-kisah seru dalam bentuk cerita dan komik, mengeksplorasi artikel pengetahuan yang menyenangkan, serta permainan yang menarik untuk mengasah pemikiran buah hati.
Masuk Kids Zone
Latest Update
Selengkapnya
img
Ingin Mulai Berinvestasi? Catat 5 Tipe Investasi yang Cocok Berdasarkan Karakter
img
Stress Awareness Month: Cara Melawan Stres di Media Sosial
img
Prediksi Esports 2024: Hilang atau Semakin Gemilang?
img
No Mbak, No Worries! Hadapi Lebaran Tanpa Bantuan ART di Rumah!