Deteksi Gangguan Kesehatan Jantung Lebih Mudah dengan Teknologi CT Scan Terbaru

Dwi Retno - Selasa, 28 Mei 2024
 Kemajuan teknologi pencitraan meningkatkan harapan hidup masyarakat dengan menurunkan risiko gangguan jantung melalui pemeriksaan dini dan mendukung perawatan jantung pada pasien dengan kondisi medis tertentu (Foto : Ist)
Kemajuan teknologi pencitraan meningkatkan harapan hidup masyarakat dengan menurunkan risiko gangguan jantung melalui pemeriksaan dini dan mendukung perawatan jantung pada pasien dengan kondisi medis tertentu (Foto : Ist)
A A A

Data Riskesdas tahun 2018 menunjukkan peningkatan kasus kematian pada usia muda atau produktif akibat penyakit jantung koroner di Indonesia. Fenomena ini dipicu oleh perilaku gaya hidup masyarakat yang tidak sehat, faktor genetik, paparan lingkungan, serta peningkatan faktor risiko kesehatan. Hal ini menyebabkan pergeseran kasus kardiovaskular seperti penyakit jantung koroner yang sebelumnya sering dikaitkan dengan kelompok usia lanjut menjadi ancaman bagi kelompok usia muda.

“Tidak hanya meningkatkan risiko kematian dini, kelompok usia muda yang mengalami penyakit jantung koroner cenderung merasakan dampak signifikan karena adanya penurunan kualitas hidup, keterbatasan aktivitas fisik, serta meningkatkan risiko komplikasi penyakit lain yang lebih serius. Hal ini turut berdampak pada kesehatan mental dan meningkatkan beban finansial. Untuk itu, langkah-langkah pencegahan seperti menerapkan gaya hidup sehat, mengelola faktor risiko, dan secara rutin melakukan pemeriksaan kesehatan diperlukan sebagai upaya deteksi dini dan pencegahan risiko penyakit jantung koroner,” ujar dr. Johan Winata, Sp. J. P, Subsp. K. I (K), FIHA, dokter spesialis jantung dan pembuluh darah subspesialis jantung dan pembuluh darah kardiologi intervensi RS Pondok Indah – Puri Indah.

Dengan berbagai dampak gangguan jantung yang mengintai, kesadaran akan pentingnya deteksi dini pada usia produktif melalui medical health check-up rutin perlu ditingkatkan guna menghindari keterlambatan diagnosis dan penanganan medis. Penggunaan The New Revolutionary CT Scan 512 Slice with AI sebagai salah satu modalitas diagnostik di RS Pondok Indah – Puri Indah memastikan pemeriksaan CT Scan berlangsung cepat dan nyaman bagi pasien karena pemindaian (scanning) hanya membutuhkan waktu 0,23 detik atau 1-beat cardiac (memindai dalam 1 degupan jantung). Hal ini memudahkan pemeriksaan pada pasien dengan aritmia (denyut jantung tidak beraturan). Pemeriksaan CT-Scan kini dapat dilakukan tanpa pasien mengonsumsi obat beta blocker (penstabil denyut jantung).

Teknologi The New Revolutionary CT Scan 512 Slice with AI membantu dokter dalam mendeteksi adanya plak di pembuluh darah yang dapat menyebabkan penyakit jantung koroner, mengevaluasi struktur jaringan anatomi jantung dan memberikan pencitraan kondisi pembuluh darah lebih detail, serta dapat dimanfaatkan untuk mendeteksi dini penyakit jantung pada individu yang memiliki faktor risiko penyakit jantung.

Teknologi Artificial Intelligent (AI) Based Automatic Patient Positioning dan TrueFidelity™ pada alat CT Scan ini memastikan hasil pindaian tergambar sangat jelas (high-resolution imaging) karena AI dapat mengoreksi goyangan/gerakan sehingga pasien bisa mendapatkan gambaran jantung yang presisi. Hasil pencitraan dengan resolusi tinggi ini juga membantu pencitraan pasien dengan kalsifikasi arteri koroner, plak, dan yang sudah dipasang ring jantung. Tentunya, hal ini dapat memudahkan dokter untuk memberikan diagnosis yang lebih akurat kepada pasien.

dr. Kanovnegara, Sp. Rad, B.Med.Sci, dokter spesialis radiologi RS Pondok Indah – Puri Indah menjelaskan, “Pemeriksaan dengan alat ini membantu pasien mendapatkan pengalaman scan time lebih cepat, dosis radiasi lebih rendah, dan dosis cairan kontras lebih sedikit. Berbagai keunggulan ini memberikan kesempatan kepada pasien dengan beragam kondisi untuk dapat melakukan pemeriksaan CT Scan dengan lebih nyaman. Ditambah dengan adanya fitur AI untuk memberikan hasil pencitraan visual beresolusi tinggi yang dapat meningkatkan akurasi diagnosis dokter.”

Kehadiran teknologi ini turut menjawab kebutuhan pasien dengan kondisi medis tertentu yang sebelumnya tidak dapat melakukan pemeriksaan pencitraan dengan CT Scan, seperti pasien anak atau orang lanjut usia yang cenderung sulit kooperatif saat menjalani pemeriksaan karena alasan kenyamanan, pasien dengan berbagai kondisi medis penyerta seperti gangguan irama jantung, memiliki calcium score tinggi, dan gangguan ginjal, pasien dengan riwayat pemasangan stent/ring jantung, hingga pasien obesitas.

“Kami sangat bangga dapat menjadi rumah sakit pertama di Indonesia yang menginstalasi teknologi pencitraan terdepan The New Revolutionary CT Scan 512 Slice with AI. Ini merupakan komitmen kami untuk terus menghadirkan layanan kesehatan yang mengutamakan kebutuhan pasien. Dengan hadirnya teknologi ini untuk menegakkan diagnosis dan didukung oleh tenaga medis ahli yang meliputi dokter spesialis dan sub-spesialis, senantiasa menghadirkan pengalaman pasien yang lebih baik melalui perawatan yang nyaman dan efisien di dalam negeri,” ujar Chief Executive Officer (CEO) RS Pondok Indah Group, dr. Yanwar Hadiyanto, MARS.

Kids Zone
Zona di mana buah hati Anda dapat menikmati kisah-kisah seru dalam bentuk cerita dan komik, mengeksplorasi artikel pengetahuan yang menyenangkan, serta permainan yang menarik untuk mengasah pemikiran buah hati.
Masuk Kids Zone
Latest Update
Selengkapnya
img
Mitos dan Fakta Seputar Migrain, Penting untuk Atasi Mitos Migrain di Tempat Kerja
img
Krisis Kesehatan Meningkat, PMI Lanjutkan Layanan Kesehatan Keliling di Kamp Pengungsian Khan Younis Gaza
img
Kampanye Generasi Bersih Sehat, Soroti Pentingnya Akses WASH dan PHBS di Sekolah 
img
Jangan Anggap Enteng Migrain, Ternyata Berpengaruh pula Terhadap Pola Pendidikan Anak